Persetubuhan Dengan Abang Ipar

Sabul Abang Ipar (Part 1)
Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan Abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terusMalam Minggu.O.K minggu pertama aku di rumah akak saperti biasalah tolong dia kerja rumah sikit sikit. Masuk hari ke lapan ha..nak cerita lah ni .

Satu malam aku belum tidur lagi jam pukul 9:30 malam biasanya aku tidur pukol 8:30 malam. Jadi aku ternampak akak Ijah ku masuk toilet berkemban dengan tuala je. Aku tak kisah lah biasa lah tu berkemban tak salah, lalu dua minit lepas tu abang ipar aku masuk dengan tuala jugak. Aku jadi hairan mungkin juga mereka sangka aku ni sudah tidur awal.

Aku tunggu juga dalam 15 minit tak keluar keluar. Jadi aku intai lah dekat pintu, air pun tak bunyi sunyi saja dah lain macam ni aku agak dan dalam hati ku baik aku mengendap kat pintu mandi. Tiba tiba suara kakak aku mula ku dengar dari dalam toilet , memang pun dinding tu flywood yang nipis sebelah atas. Jadi telinga aku pun jelas terdengar kakak aku seperti orang mengerang macam kesakitan . Aku carilah kalau kalau ada lubang kat dinding tu .

Cari punya cari jumpa lubang yang besar sebesar jari manis betul betul saperti bekas paku besar yang dah tercabut.Aku mengendap lah celah lubang tu , aku pun lihat kedalam toilet tu, lubang ni kecik je tapi boleh melihat seluruh apa yang ada kat dalam. Suara akak Ijah yang kesakit tu rupanya akak dan abang ipar aku tu dah telanjang bulat dan rupanya mereka hei susah lah nak cakap tapi pasal engkau orang terpaksa lah saya cakap ..abang ipar aku tu tunggang akak Ijah dari belakang. Akak Ijah dah masuk tujuh bulan mengandung memanglah begini cara nya. Darah aku terus naik pasal ini adalah kali pertama aku lihat secara live jadi jantung aku dan kaki aku bergoyang terus macam orang takut je. ..memanglah takut tapi aku teruskan jugak maklum lah aku pun share pleasure jugak dengan mereka.

Akak aku tu kedua tangan dia kat dinding menonggeng dan kakinya mengangkang abang kekonek abang ipar aku tu pantat lah dari belakang... lama jugak dia enjut enjut dari belakang.. dalam posisi ini tak jelas berapa besar penis abang ipar aku kerana dia membelakangi aku. Dalam berapa minit selepas tu mereka berubah posisi , abang aku duduk di tempat membuang air besar yang bertutup kaki dia membangkang lah.. ni dia penis dia jelas kelihatan aku agak panjang jugak lebih kurang 6 inchi dan besar dia macam pisang raja lah besar sangat lah tu..

Dalam berberapa saat kemudian akak Ijah tu ambil air dari gayung yang tersedia lalu menyiram penis abang ipar aku dan di bilas bilas nya penis tu dan terus di hisap penis yang dah berdiri tegak. Lama jugak di hisap dan kulum penuh dalam mulut dia. Aku naik gian jugak bila akak aku hisap penis laki dia tu.

Tapi aku berfikir panjang kenapa lah main dalam toilet ni kan tak selesa dalam bilik tidur kan lagi seronok ada aircon. Aku buat imigine sendiri mungkin tengah akak Ijah aku tadi buang air mesti laki dia nampak puki akak aku tu. Atau mereka dah main kat dalam bilik dan continue kat toilet. Sedang aku imagine rupa rupanya mereka dah selesai beromen lalu aku pun bersembunyi kat sebelah pintu toilet tu. Akak aku terus keluar dan ke bilik tidur tetapi abang ipar aku ternampak aku dan tergamam terus dia dan lama lama dia tersenyum jugak kat aku aku takut kalau kalau dia tau apa yang aku buat tadi...bersaambung....,datang lagi...untuk tidak lupa, masukkan email dan terima cerita dalam email...

Tiada ulasan: