Tuesday, November 1, 2016

Farah, I nak fuck you punya pussy

Jantung aku tersentak bila melihat betapa indahnya cipap Farah yang licin tanpa bulu pun. Farah menekup cipapnya dengan tangan kanan.. malu agaknya.. untuk mengelakkannya dari malu, aku mula membuka baju dan seluar aku.. kini kami sama2 telanjang bulat.. mukanya agak terkejut bila melihat senjata aku yang begitu tegang.. Aku memajat kembali kebadan Farah yang terbaring. Kedua2 tangannya aku tolak ke atas dan bibirnya yang mungil aku kucup. Bau perfume Beautiful di badanya menambahkan lagi nafsu aku.. Perlahan2 mulut aku kembali bermain2 dengan puting Farah sambil tangan kanan aku mula merayap di alat sulitnya yang basah lencun itu. tangan aku mula mencari biji kelentitnya dan bila dapat, aku mula menguli-uli nya. Farah makin kuat mengerang emmm.emm ahhh.ahhhh. Aku makin laju bermain dengan biji kelentitnya sambil mulut aku tidak lepas2 dari punting buah dadanya. Aku mahu Farah merasa kenikmatan pertamanya yang tak akan dia lupa... Tiba-tiba Farah mengerang dengan kuah..ahhhhh.ahhhh.. sambil badannya mula kejang.. tandanya dia dah klimaks.. Matanya masih lagi tertutup... Aku tidak berhenti di situ... Aku belum puas mengomolnya.. Perlahan-lahan aku turun dari katil and duduk di tepi katilnya... Kini mangsa mulut aku adalah cipapnya yang tembam dan licin itu.. Aku menarik kaki Farah sikit dan kini muka aku berada tepat di celah kangkang Farah. Aku mahu Farah merasa nikmatnya cipapnya di sedut.. Aku mula menghisap2 cipap Farah.. sambil lidah aku bermain2 dilubangnya.. Farah mengerang lagi.. Aku mula bermail kelentitnya dengan lidah aku.. Farah mula merapat kakinya dan kini kepala aku dikepit oleh pahanya... Aku makin laju.. dan Farah mula terangkat-angkat punggung nya.. Dah sekali lagi dia mengerang kuat dan badannya kejang.. Banyak air yang keluar dari cipapnya... Aku naik kembali ke atas badan Farah dan mengucup mulutnya.. Aku bisikkan di telingannya." Farah, I nak fuck you punya pussy pulak". untuk keselamatan, aku memakai kondom dulu.. sebelum itu aku lumurkan sedikit ubat lambat pancut yang aku beli dari Adam&Eve ke batang aku.. Di sebabkan first time experience untuk Farah, aku akan melakukannya perlahan2. Aku membuka kangkang Farah kembali. Farah dari awal2 tadi memang diam tanpa sepatah perkataan pun tapi diraut wajahnya ada tanda2 kepuasan. Perlahan2 aku memasukkan kepala senjata aku di dalam lurah nikmat Farah yang masih basah lagi. Dia mengerang sakit, aku pun keluarkan kembali senjata aku, aku tau, first time nih aku kena sabar sikit. Aku suruh Farah tahan sikit kesakitan, sebab sakit sekejap saja, lepas itu segala2nya nikmat. Farah macam biasa, diam saja. Aku memasukkan kembali senjata aku kedalam cipapnya, kali ini dalam sikit, aku tengok Farah mengetap bibir. Aku jolok dalam lagi dan dalam lagi sampai semua batang aku masuk kedalam cipapnya, aku betul2 rapat dengannya. Memang panas cipapnya. Aku pun pelik, tak ada darah pun yang keluar. Dari pembacaan aku, memang sesetengah perempuan, daranya tak ketat and senang nak pecah. Maybe Farah tergolong dalam ketegori nih. Aku tak kisah itu semua, janji aku dapat apa yang aku mau selama ini. Aku berhenti seketika sambil semua batang aku tenggelam di dalam cipapnya. Selepas aku rasa Farah dah ready, aku mula mendayung perlahan2 dan makin laju..pap..pap pap bunyinya bila aku mendayung makin laju... Farah mula memangil-mangil namaku..zam..zam..zam.. aku makin laju lagi. Ubat tahan pancut yang aku lumur di batang aku memang berkesan.. aku belum rasa nak terpancut walaupun dah lebih setengah jam aku mendayung. Kami mula tukar posisi.. kali ini dari belakang pulak.. posisi yang paling aku gemari. kerana sambil mendayung aku boleh meramas2 bontotnya yang bulat itu. Farah nampak kekok dengan posisi doggy, tapi aku tak kisah.. aku mula mendayung laju.. Farah mula mengerang-gerang. aku makin laju sampai katilnya pun mula berbunyi.. memang aku tak pernah mendayung sebegini kuat.. tapi aku memang dah lama geram dengan Farah, aku dayung sepuas-puas hati...cipapnya mula mengemut-gemut kuat..dan makin panas. Aku dah mula rasa nak klimaks.. aku akan pancut di dalam cipapnya, tak apa aku pakai kondom..99% effective. Dengan satu jolokan yang kuat aku klimaks dan memancutkan mani aku. Badan kami sama-sama berpeluh walaupun dalam air cond. Kami sama2 terbaring di atas katil.. tiba2 Farah mencium pipi ku and berbisik.. 'thanks, I puas' . Kami saling berpelukan... memang aku pun puas.. Lepas setengah jam berpelukan, aku ke bilik air membasuk batang aku..

No comments:

Post a Comment